yang Modus akan Kalah dengan yang Tulus

Berpacaran sambil pelukan
Cinta dengan Pakaian Modus (Modal Dusta)

Ngomongin cinta kata orang sih gak akan ada selesai-selesainya. Apalagi sudah masuk ke persoalan cinta yang jelimet, termasuk cinta yang sering menggunakan pakaian Modal Dusta atau sering disebut Modus.

Baik perempuan maupun lelaki, zaman now ini sudah seperti hal yang lazim. Karena mungkin cinta kini sudah termakan dengan hal-hal ceremonial, maksud saya adalah hal-hal yang sifatnya hanya formalitas saja. Menjalin hubungan, hanya formalitas, menjalin persahabatan hanya formalitas, ngedeketin orang-orang yang disukai hanya formalitas, bicara dengan cara menyanjung hanyalah formalitas, ngomong puitis dan nge-gombal, hanyalah formalitas juga, dan lain sebagainya lah.

Ini membuat derajat cinta kadang anjlok begitu dahsyatnya. Padahal Cinta itu sangat luhur, sangat agung, sangat sakral. Namun pada praktiknya, oleh orang-orang yang kurang paham soal cinta, disalahgunakan demi kepuasan nafsu yang berlebihan, sehingga dampaknya hati terlupakan.

Ini bukan soal gaul dan tidak gaul, tapi ini soal bagaimana kita bisa menghargai cinta dengan hal-hal yang sepantasnya untuk cinta. Menempatkan cinta bukan hanya sekedar formalitas; berpacaran di mall sambil berbelanja cuma ingin dilihat keren, jalan-jalan ke tempat instagramable sambil berpelukan, cuma ingin dibilang eksis, jemput pacar pake mobil sewaan cuma ingin dibilang mewah, memberikan kado atau hadiah mahal untuk pacar cuma ingin dipandang kaya. 

Dan semuanya yang berkaitan dengan tindakan selagi berpacaran dan atau bermesraan. Contoh-contoh di atas merupakan gambaran saja yang sering saya lihat, dan pernah juga melakukannya dengan tanpa hati yang tulus. Sekedar hanya ingin pamer biar terlihat ini dan itu. 

Apakah yang selama ini kita lakukan hanya sekedar formalitas

Namun yang ingin saya sampaikan adalah, semacam perenungan dari pertanyaan "Apakah yang selama ini kita lakukan hanya sekedar formalitas? Hanya sekedar ikut-ikutan dan memaksakan diri untuk seperti menjadi mereka?"

Sadarlah kawan, kita punya akal yang begitu sehat dan jernih, dan bisa gunakan juga untuk berpikir bagaimana kita membuat Cinta bisa tumbuh tanpa harus melakukan hal-hal yang sebenarnya itu adalah keterpaksaan. Terkadang hal yang sederhana justru bisa membuat hati kita tenang dan nyaman. Daripada hal-hal yang hanya  punya niat lain selain cinta.

Keberpengaruhan dari budaya luar memang sungguh "dahsyatnya" bila dibandingkan dengan senyumanmu... Hahaha. Maaf jadi masuk ke lirik lagu dangdut. :)

Maksud saya pengaruh budaya luar sangat cepat meracuni pemikiran orang-orang Indonesia yang pada hakikatnya memiliki atitude yang sangat baik. Apalagi bagaimana kita melakukan hubungan yang baik dengan pasangan kita.

Melihat orang tua kita dulu. Gaya-gaya mereka berpacaran lebih dominan pada malu-malu kucing. Namun sekarang pada malu-malu macan. Hahaha. 

Tapi sudah lah, jika saya bicara banyak ditakutkan makin liar pembahasannya dan idealismenya semakin ke mana-kemana. Hingga saya sadar satu hal. Ternyata setiap orang memiliki gaya hidupnya masing-masing, termasuk soal bagaimana cara berpacaran atau menjalin hubungan. Begitu pun dengan saya sendiri yang juga terkadang melakukan kekhilafan, tanpa disadari, bahwa kesalahan tersebut membuat saya ingin bali lagi ke masa lalu, agar bisa memperbaikinya dengan detil.

Terima kasih. (Ihsan Subhan)
Sumber Foto: via gettotext.com
 

Berlangganan update artikel terbaru via email:

26 Responses to "yang Modus akan Kalah dengan yang Tulus"

  1. Baca judulnya aja, daku auto ngakaakkk, tapi SETUJUUU
    bener banget ini mah.
    Adek2 jaman now terwajib baca artikel ini, supaya paham yak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. serasa banget ya mbak, kita kita ternyata udah tuer jga... hihihi...

      Delete
  2. Sebagai ahlinya ahli dan masih ahlinya lagi dlm hal patah hati, aku setuju sekali dengan judul tulisan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahli patah hati, karena keseringan ya mbak... jadi lincah karena sudah terlatih patah hati :)

      Delete
    2. bhahaha ...ngeneeez... malah kayak lagu kan yaa, terlatih patah hati.

      Delete
    3. Hahaha... Nah iya... Semoga kita dijauhkan dr patah hati lagi ya mbak. Amin.

      Delete
  3. Bener juga ini. yang modus bakala kalah sama yang tulus. Tapi takutnya yang tulus kalah cepat sama yang modus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. meski kalah cepat namun yang tulus akan mulus dan panjang umur... wakakakak

      Delete
  4. makanya yang tulus bertindaknyaharus kenceng, jadi nanti kelihatan data modusnya. jadi modus tapi tulus hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... bener mas.. si tulus sih kelamaan, jd bisa jadi kalah sama si modushhh :)

      Delete
  5. Cinta cuma modal ngomong semua juga bisa ya mas. Aku setuju nih sama tulisannya, tapi ya setiap orang punya pikiran dan idealisme masing-masing, jadi ya sudahlah. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Modal ngomong jg gpp mbak. Asal ngomongnya tulus... Hehe. yoi idealisme yang baik adalah idealisme yang dilandasi dengan ketulusan juga. Ya kan?

      Delete
  6. saya udah nggak paham lagi dengan definisi cinta.. saya pernah ditolak karena masalah penampilan (pakaian). saya kalo kemana mana, ketemu siapa aja (kecuali pertemuan formal) selalu pake baju/pakaian yang se-ringan dan se-simpel mungkin. masa karna itu dia menolak perjuangan saya haha..

    untukmu vera, kalo kamu baca komentarku ini, aku harap kamu sudah sadar dengan tingkah lakumu ya, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dalem banget ini bro... kita sih sebagai cowok senderhana dengan kemampuan otak di atas rata-rata lebih mementingkan kesederhanaan dan ketulusan. Semoga si Vera nyesel klo ternyata km itu adalah lelaki yang penuh perjuangan dan pengorbanan. Thanks komentarnya.. Vera mana vera? baca nih komen bro Afif

      Delete
  7. Budaya barat mempengaruhi sangat kuat, saya miris juga melihat gaya pacaran zaman sekarang, btw sekarang saya lagi merantau di kota, waduh dahsyat banget impact culture shock yang saya rasakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah keadaannya... Agak sulit sih. Dan kembali aja k diri kita. Bisa kuat. Atau gak tahan godaan. Hahaha

      Delete
  8. Pas baca komen ada yang bilang yang tulus bisa kalah dengan yang modus, jadi inget kejadiannya di teman sendiri. Soalnya dia awalnya modus tapi ujung-ujungnya jadi tulus 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah klo itu kepincut.. bagus itu, berarti itu mbaknya dibalas dengan ketulusan jg

      Delete
  9. Duh iya bener. Susah bedain org yg tulus sm org yg pura2 nih zaman skrg dlm lingkup pertemanan. Bnyk yg berteman hanya formalitas utk dpt keuntungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan akhirnya awalnya dia pura pura. Eh malah mbaknya yg dpt untung...hehe

      Delete
  10. Semoga ini bukan pengalaman pribadi ya mas, hhee

    Modus bermula dari pikiran negatif, dan tulus dari hati yang murni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Bisa jadi mas Tulus. Karena kenyataannya memang banyak yg begitu... Tp yg jd pertanyaannya. Pengalaman yg negatifnya atau plyg positifnya nih? đŸ™đŸ€­

      Delete
  11. Wahhh kalau percintaan sekaranng udah aneh-aneh banget, apalagi udah didukung gadget yang dimana yang jauh terasa dekat, tapi yang dekat terasa jauh.. Dulu kalau kangen langsung ketemu walaupun jaraknya jauh atau deket, ahh dahlah sekarang mah cari yang pasti aja buat kedepannya hha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mencari kepastian itu yg banyak godaannya. Pasti akan melalui juga sih fase cinta yang aneh aneh itu... Hehe

      Delete
  12. Hhahaha, iya juga sih apalah artinya sebuah kasih sayang kalau ternyata dilakukan karena keterpaksaan saja. Semoga kita dipertemukan dengan orang-orang yang tulus juga di kehidupan kitaa.

    ReplyDelete

tulis komentar anda yang paling keren di sini

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel